Meninggalkan Gandhi: Gagasan tentang Kebenaran, realitasnya, telah menjadi korban terbesar di zaman kita

Ada kemungkinan kecil bahwa kita akan mencari Gandhi dalam diri kita sendiri. Itu, memang, akan menjadi keajaiban yang lebih besar daripada keajaiban Mohandas Karamchand Gandhi.

mahatma gandhi, mahatma gandhi ulang tahun ke 150, mahatma gandhi techings, buku mahatma gandhi, ideologi mahatma gandhiMahatma Gandhi. (Foto arsip ekspres)

Sudahkah kita melupakan Gandhi? Di tahun ini, ketika kita merayakan 150 tahun kelahirannya, jawabannya pastilah TIDAK! Serentetan artikel tentangnya, perdebatan, diskusi, ceramah, buku-buku yang terus diterbitkan tentangnya — semua ini membuat ini sangat jelas. Bahkan sebaliknya, Gandhi selalu ada di antara kita. Kita hidup di zaman dokumentasi, dan semua anak sekolah tahu tentang perjuangannya untuk kebebasan India, senjata kembarnya Ahimsa dan Satyagraha. Selain itu, ada jutaan gambar dan gambar. Gandhi selalu meminjamkan dirinya dengan mudah kepada artis; beberapa baris dapat memberikan gambar minimalis yang indah, sering kali disempurnakan oleh Vaishnava Jana To yang merdu dan penuh perasaan yang diputar di latar belakang.

Sayangnya, pada waktunya, bahkan gambar ini menjadi klise, dan cerita mengeras menjadi legenda, mereka menjadi dangkal dan lelah. Jika kita ingin mendapatkan pria sejati, kita perlu menyingkirkan semua kekacauan ini dan pergi ke ceritanya seperti yang dia katakan: Kisah Eksperimen Saya dengan Kebenaran.

Ini adalah kisah dramatis, bahkan dengan kata-katanya sendiri yang sederhana dan tidak dilebih-lebihkan. Dari menjadi pemuda pemalu dari Kathiawad menjadi pengacara di London, dari pergi ke Afrika untuk mendapatkan uang yang sangat dibutuhkan untuk keluarga dan menjadi, dalam semalam, pria lain yang menyatukan seluruh komunitas, dari menjadi pria yang datang ke India melihat ke raksasa seperti Bal Gangadhar Tilak, Gopal Krishna Gokhale dan, dalam kunjungan ke Bihar, karena seorang petani miskin yang mendesak, menemukan senjata pembangkangan sipil yang digunakan untuk melawan Inggris dan membangunkan seluruh negara - itu adalah naik roller coaster tidak seperti yang lain. Seolah-olah ini tidak cukup, dia bercabang ke hal-hal seperti diet vegetarian, sanitasi (dia dan timnya selalu ada untuk membersihkan kakus), brahmacharya, gerakan swadeshi dan khadi.



Apa pendapat seseorang tentang seorang pria yang mencoba-coba dalam hal-hal yang berbeda seperti itu? Tidak jauh berbeda dengannya, karena baginya semua elemen ini terkait dengan obsesinya pada Kebenaran. Ketertarikannya yang mendalam pada mereka adalah bagian dari pencariannya akan kebenaran.

Untuk menggambarkan kebenaran seperti yang telah muncul dan dengan cara yang tepat di mana saya telah sampai pada itu telah menjadi kegiatan yang tak henti-hentinya.

Memang, itu adalah aktivitas tanpa henti. Kata Kebenaran bergema di seluruh buku ini. Berkali-kali, dia bertanya pada dirinya sendiri, bertanya apakah dia telah menyimpang dari Kebenaran. Membaca tentang kejadian ketika dia meninggalkan ayahnya yang sekarat untuk pergi ke istrinya karena apa yang dia sebut dengan blak-blakan nafsunya adalah untuk bertanya-tanya dari mana dia mendapatkan keberanian untuk begitu jujur. Karena ini adalah awal abad ke-20, ketika India masih terjebak dalam cengkeraman moralitas dan kehati-hatian Victoria. Kisah menyerahnya pada dokter dan setuju untuk minum susu kambing sama menariknya. Mengapa saya setuju, dia bertanya pada dirinya sendiri. Bukankah sumpahku mencakup semua susu? Penyesatan apa yang membuat saya memisahkan susu kambing dari jenis susu lainnya? Dia lebih teliti dalam menjaga sumpah yang dia buat untuk ibunya (tidak ada daging, tidak ada anggur, tidak ada wanita), mengamati mereka dalam roh, bukan surat. Ketika dia menyadari bahwa dia telah menyembunyikan fakta bahwa dia menikah dengan seorang wanita Inggris yang telah berteman dengannya, dia menulis surat kepadanya, mengakui kebenaran dan meminta maaf. Pertanyaan diri tanpa akhir, tanpa henti membebani dirinya pada beberapa skala moral yang tak terlihat, dan akhirnya mengakui bahwa dia salah jika dia pikir dia salah.

Seorang penyembah kebenaran harus selalu menjaga dirinya terbuka untuk koreksi dan setiap kali dia menemukan dirinya salah dia harus mengakui dan menebusnya.

Jika ini adalah Gandhi yang asli, orang yang percaya untuk mengakui kesalahannya sendiri dan kemudian menebusnya, kita sudah lama kehilangan Gandhi. Saya ragu apakah, bahkan saat itu, di masa kejayaan Gandhi, ada banyak orang yang secara implisit mengikuti semua ajaran Gandhi. Seringkali ada ketidaksabaran bahkan di antara rekan kerjanya di Gandhi mencampuradukkan masalah besar dengan yang kecil. Tapi tidak ada yang kecil bagi Gandhi jika itu tentang kebenaran. Menurut Gandhi, Kebenaran, Ahimsa dan Tuhan adalah sama.

Gagasan tentang Kebenaran ini, realitasnya, telah menjadi korban terbesar di zaman kita. Bukan saja kita tidak lagi peduli tentang Kebenaran, kita tidak akan dapat mengenalinya bahkan ketika Kebenaran itu muncul di hadapan kita. Kebohongan telah menjadi mata uang umum kehidupan publik, ada budaya massa penolakan dan penolakan untuk bertanggung jawab atas kata-kata seseorang. Dengan satu standar ini saja, kita telah gagal total, kita telah meninggalkan Gandhi. Mungkin diperlukan seorang Gandhi untuk memiliki keberanian kejujuran mutlak. Faktanya, ini adalah masa pembohong, kebohongan yang mendorong seseorang untuk mengatakan, saya tidak pernah mengatakan itu, atau, saya tidak pernah melakukan itu, atau, saya salah mengutip, dikutip di luar konteks.

Ini adalah saat ketika pemerkosa berjalan dengan kesombongan yang sombong, pria dan wanita yang menipu dan menjarah negara dengan berani, orang yang berkuasa dipersonifikasikan dengan kesombongan dan kemunafikan merajalela. Lalu, bagaimana kita berani mengatakan bahwa Gandhi tinggal di antara kita? Kami telah memiliki kesempatan kami. Mungkin ada kemungkinan kecil bahwa kita akan mencari Gandhi dalam diri kita sendiri. Itu, memang, akan menjadi keajaiban yang lebih besar daripada keajaiban Mohandas Karamchand Gandhi.

Artikel ini pertama kali terbit dalam edisi cetak pada 29 Oktober 2019 dengan judul 'Abandoning Gandhi'. Penulis adalah seorang novelis, yang buku terbarunya adalah Shadow Play