Partai Komunis China telah berusaha untuk menutupi krisis populasi dengan mengaburkan data sensus

China sedang menghadapi krisis populasi. Hasil untuk itu kemungkinan akan jauh lebih buruk daripada dengan Jepang, mungkin tidak segera, tetapi pasti selama dekade berikutnya. Dan populasi yang menyusut tidak dapat mempertahankan mimpi yang luas.

Siswa yang mengenakan masker pelindung berjalan keluar dari sekolah dasar, menyusul wabah penyakit virus corona (COVID-19) di Wuhan, provinsi Hubei, Cina, 2 September 2020. (Reuters)

Pada 17 Januari 2020, Biro Statistik Nasional Tiongkok merilis angka-angka berikut — pada akhir 2019, populasi Tiongkok mencapai 1,4 miliar, dengan 715 juta laki-laki, 684 juta perempuan, untuk rasio laki-laki-perempuan 104,5 berbanding 100. Ada 14,65 juta kelahiran dan 9,98 juta kematian, sehingga jumlah penduduk bertambah 4,67 juta. Kedengarannya masuk akal, tetapi pada kenyataannya, setiap angka ini adalah fatamorgana.

Untuk mengungkap misteri itu, kita harus kembali ke hampir 40 tahun yang lalu. Konsep penting dalam demografi adalah gagasan tentang Sex Ratio at Birth (SRB) atau jumlah kelahiran laki-laki per seratus kelahiran perempuan. Pada tahun 1982, menurut Biro Statistik Nasional di Cina, 108 laki-laki lahir untuk setiap 100 perempuan untuk 108 BPRS, mencerminkan prasangka sosial yang mengakar dalam mendukung anak laki-laki akrab di seluruh Asia. Kebijakan satu anak secara resmi diberlakukan sekitar waktu yang sama. Karena hanya satu anak yang diizinkan, untuk memilih hanya anak laki-laki, pemilihan jenis kelamin secara sistematis menjadi merajalela.

Akibatnya, BPRS meningkat secara stabil selama beberapa dekade berikutnya hingga mencapai angka tertinggi 121 pada tahun 2009, turun sedikit ke 111,9 pada tahun 2017, tahun terakhir di mana angka BPRS tersedia. Selama 35 tahun, rasio ini berada di antara 110 dan 120, yang merupakan BPRS terburuk di dunia. Namun dalam semua statistik resmi selama periode yang sama, rasio jenis kelamin dalam populasi secara keseluruhan dinyatakan antara 104 dan 106. Untuk 2019, ditunjukkan sebagai 104,45.



Absurditas situasi ini segera terlihat. Anda tidak dapat memulai pada tahun 1982 dengan 8 persen lebih banyak laki-laki daripada perempuan secara keseluruhan, dan kemudian selama hampir 40 tahun, memiliki 10 persen hingga 20 persen lebih banyak laki-laki yang lahir setiap tahun, dan tiba pada tahun 2019 dengan hanya 4,5 persen lebih banyak laki-laki daripada perempuan!

Jika kita menyelam lebih dalam, kita menemukan bahwa sensus Cina tahun 2000 menunjukkan bahwa ada 90,15 juta orang Cina pada kelompok usia 5-10 tahun. Lima belas tahun kemudian, kelompok ini akan berada di kelompok usia 20-25, tetapi pada tahun 2015 jumlahnya menjadi 100,31 juta. Alih-alih populasi dalam kelompok ini turun karena kematian normal, populasi ini telah meningkat lebih dari 10 juta. Jika kita mengikuti kohort ini pada tahun 2018, angka terbaru yang ada, angka itu membengkak menjadi 113,38 juta, artinya ada tambahan 23,23 juta orang hantu. Dari jumlah tersebut, 9,8 juta adalah laki-laki, sedangkan 13,35 juta adalah perempuan.

opini | Strategi kemandirian ekonomi China, di bawah label 'sirkulasi ganda', telah dipertajam oleh pandemi

Selanjutnya, ini hanya satu kohort lima tahun. Demikian pula pada kohort sebelumnya, ada tambahan 14 juta orang, dan seterusnya. China tidak diragukan lagi adalah kekuatan super manufaktur. Tetapi untuk mempertahankan fiksi tentang keseimbangan gender yang normal dan garis Partai Komunis pada jumlah populasi, China telah mengambil orang-orang manufaktur. Semua mengatakan, sangat mungkin bahwa populasi Cina telah dilebih-lebihkan oleh setidaknya 100 juta untuk mempertahankan fiksi bahwa Cina adalah negara terbesar di dunia dan bukan India.

Situasi mengenai jumlah kelahiran juga sama suramnya.

Jika kita melihat angkatan kerja Cina, yaitu penduduk berusia 15-59 tahun, bahkan statistik resmi Cina menunjukkan puncaknya pada tahun 2011 sebesar 940,4 juta. Itu telah turun setiap tahun sejak itu, dan pada 2019 adalah 896,4 juta, penurunan hampir 5 persen dari puncaknya, juga menunjukkan penurunan populasi secara keseluruhan.

Situasi mengenai jumlah kelahiran juga sama suramnya. Pada 2017, seharusnya ada 17,23 juta kelahiran, tetapi turun drastis menjadi 14,65 juta pada 2019. Jumlah resmi ini masih lebih rendah dari jumlah kelahiran 60 tahun yang lalu ketika populasi China kurang dari setengahnya sekarang. Bahkan jumlah yang rendah ini merupakan perkiraan yang berlebihan karena jumlah kelahiran yang tercatat di rumah sakit Tiongkok (dan 99,9 persen bayi Tiongkok lahir di rumah sakit) lebih rendah sebesar 1,6 juta. Angka kesuburan China yang dipublikasikan menyiratkan angka yang lebih rendah lagi. Sebaliknya, angka kematian orang Cina diremehkan, seperti yang sering terjadi di banyak negara. Tahun lalu, Yi Fuxian, dari Fakultas Kedokteran Universitas Wisconsin-Madison di AS, dan Su Jian, seorang profesor Ekonomi dan direktur Pusat Penelitian Ekonomi Nasional di Universitas Peking, menerbitkan sebuah makalah dalam bahasa Mandarin, 2018 : Titik Balik Sejarah. Makalah mereka sejak itu telah dihapus dari internet dan dilarang. Kesimpulan mencolok mereka adalah bahwa pada 2018 dengan 10,31 juta kelahiran dan 11,58 juta kematian, populasi China menyusut 1,27 juta. Terakhir kali Cina memiliki kurang dari 10 juta kelahiran adalah di tengah-tengah dinasti Qing pada tahun 1790 ketika populasi Cina adalah 300 juta!

Di sini pengalaman Jepang pada tahun 1980-an dapat menjadi pelajaran karena ia berkuasa pada waktu itu. Itu juga melewati periode pertumbuhan dan ekspansi teknologi yang sangat cepat. Politisi dan pemimpin industri Jepang dengan yakin meramalkan periode supremasi Jepang. Shintaro Ishihara saat itu adalah seorang novelis, aktor, dan sutradara film Jepang yang flamboyan. Dia kemudian menjadi menteri kabinet serta gubernur Tokyo, dan pada tahun 1989, menulis buku dengan Akio Morita, ketua Sony Corporation. Buku itu berjudul The Japan That Can Say No. Mereka berargumentasi untuk superioritas bawaan orang Jepang, masyarakat dan bisnisnya, dan untuk penggunaan teknologi Jepang sebagai senjata untuk melawan AS, sejauh ini untuk mengusulkan penolakan semi-konduktor Jepang yang mendukung rudal nuklirnya. Ishihara bahkan mengusulkan perang ala Falklands dengan China untuk membebaskan kepulauan Senkaku yang disengketakan.

opini | Kecemasan di Tiongkok berasal dari ketidakamanan BPK

Namun kemudian terjadi dua hal yang secara dramatis mengubah situasi geopolitik. Pertama, populasi Jepang mulai berkurang sekitar tahun 1995, mencapai puncaknya pada tahun 2005, dan mulai menurun secara stabil setelah itu. Kedua, AS, sebagai pasar terbesar Jepang saat itu, mundur seperti sekarang dengan China. Jepang tidak pernah benar-benar memulihkan momentumnya setelah dua kejutan ini. Dari jumlah tersebut, kejutan demografis lebih konsekuensial. Pertumbuhan ekonomi yang cepat membutuhkan ekspansi yang cepat baik tenaga kerja maupun modal, yang merupakan dua roda kemajuan ekonomi. Jika salah satu faktor stabil, begitu juga pertumbuhan ekonomi. Bisa ditebak, bagaimanapun, Partai Komunis China bereaksi dengan kebingungan.

Unsur-unsur Cina garis keras saat ini yakin bahwa itu adalah takdir mereka untuk menjadi kekuatan dominan di dunia. Mereka sangat ingin menjajah Laut Cina Selatan dan menunjukkan kepada AS dan India tempat mereka. Mereka ingin menyerang dan menduduki Taiwan. Kombinasi arogansi dan kebingungan ini mudah berubah dan selalu berakhir dengan tragedi. Perilaku ini tidak jauh berbeda dengan panutan ideologis mereka, Partai Komunis Uni Soviet, yang di bawah Stalin dan Lysenko pada 1930-an dan 40-an, mencoba mengubah hukum biologi dengan melarang teori Darwin.

opini | Ambisi hegemonik Tiongkok berarti bahwa fokus Beijing sekarang adalah membangun abad Tiongkok

Partai Komunis China telah melangkah lebih jauh dengan membatalkan aritmatika hukum karena penambahan sederhana tidak berlaku untuk statistik populasinya. Setelah hampir 40 tahun melakukan penyimpangan kolektif, statistik populasi Tiongkok harus menempati peringkat yang paling tidak dapat diandalkan di dunia.

China sedang menghadapi krisis populasi. Hasil untuk itu kemungkinan akan jauh lebih buruk daripada dengan Jepang, mungkin tidak segera, tetapi pasti selama dekade berikutnya. Dan populasi yang menyusut tidak dapat mempertahankan mimpi yang luas.

Artikel ini pertama kali terbit pada edisi cetak pada 8 September 2020 dengan judul 'Cina yang menyusut'. Penulis adalah Presiden dan Direktur, MICA, Ahmedabad. Tampilan bersifat pribadi