Ramadhan menandai turunnya Al-Qur'an, yang menempatkan pengetahuan di atas segalanya

Al-Qur'an mengatakan bahwa selama bulan Ramadhan wahyu itu terjadi: Bulan Ramadhan adalah bulan yang di dalamnya diturunkan Al-Qur'an, petunjuk bagi manusia dan bukti-bukti yang jelas dari petunjuk dan kriteria. 2:185

Ramadhan menandai turunnya Al-Qur'an, yang menempatkan pengetahuan di atas segalanya, tulis Rahamahunnissa A

Banyak yang mengira bahwa Ramadhan adalah bulan puasa dan bersedekah. Tapi apakah hanya untuk itu? Apa sebenarnya alasan orang beriman diperintahkan untuk berpuasa selama bulan ini? Ini adalah pertanyaan penting dan jawaban mereka akan membantu siapa pun untuk memanfaatkan waktu ini dengan cara yang akan bermanfaat bagi orang percaya maupun seluruh umat manusia.

Al-Qur'an mengatakan bahwa selama bulan Ramadhan wahyu itu terjadi: Bulan Ramadhan adalah bulan yang di dalamnya diturunkan Al-Qur'an, petunjuk bagi manusia dan bukti-bukti yang jelas dari petunjuk dan kriteria. 2:185

Tidak ada Ramadhan tanpa Al-Qur'an. Ini adalah peringatan Kitab petunjuk, yang mengubah orang-orang Arab yang buta huruf menjadi orang-orang yang paling berbudaya dan beradab dalam waktu singkat — yang terpendek dalam sejarah manusia. Tidak ada sihir. Ada pedoman yang diturunkan melalui Al-Qur'an oleh Allah. Perintah pertamanya adalah untuk tidak melakukan shalat lima waktu atau aktivitas spiritual apa pun. Yaitu: Bacalah dengan menyebut nama Tuhanmu yang telah menciptakan.. 96:1 sampai 5



Al-Qur'an, di bagian lain, mengatakan bahwa mereka yang memiliki pengetahuan dan mereka yang tidak memiliki pengetahuan tidak sama.

Al-Qur'an berurusan dengan hampir setiap subjek yang berhubungan dengan kehidupan manusia dan semua cabang ilmu pengetahuan. Menghabiskan sumber daya di jalan untuk memperoleh pengetahuan didorong sebagai tindakan ibadah. Jika seseorang harus bepergian untuk mencari ilmu, ia bahkan dapat menggabungkan dan memperpendek shalat lima waktu atau menunda puasa wajib.

Nabi mengajarkan bahwa kata-kata bijak adalah harta yang hilang dari seorang mukmin dan di mana pun dia menemukannya, dialah yang paling berhak mendapatkannya. Artinya, seorang mukmin harus mencari ilmu di setiap tempat yang memungkinkan. Sabda nabi berikut ini mendorong pencarian ilmu: Barangsiapa menempuh jalan untuk menuntut ilmu, Allah membuatnya menempuh jalan itu menuju surga. Dan sesungguhnya para malaikat membentangkan sayapnya bagi para pencari ilmu karena kesenangan. Sesungguhnya setiap makhluk di langit dan di bumi memohon ampun kepada para pencari ilmu, bahkan ikan-ikan di lautan sekalipun. Keutamaan orang yang berilmu atas orang yang bertakwa adalah seperti keutamaan bulan di atas bintang-bintang di malam bulan purnama. Orang berilmu adalah pewaris para nabi, karena para nabi tidak mewariskan harta melainkan ilmu.

Mengajar seseorang dianggap sebagai amal yang berkelanjutan - orang seperti itu mendapat pahala terus menerus bahkan setelah kematiannya. Guru dan cendekiawan terpelajar dijunjung tinggi dalam masyarakat Islam.

Al-Qur'an tidak membedakan antara pengetahuan duniawi dan spiritual. Ayat terpanjang dalam Quran berbicara tentang prosedur yang harus diikuti dan pentingnya dokumentasi saat meminjamkan atau meminjam uang (2:282).

Ada banyak ayat dalam Al-Qur'an yang dapat digunakan sebagai dasar untuk berbagai cabang ilmu pengetahuan seperti astronomi, ekonomi, politik, hukum, etika, filsafat, biologi, ilmu lingkungan, geografi, zoologi, sosiologi, sejarah dan kedokteran. Hal ini selain pedoman dan perintah tentang spiritualitas dan ibadah. Setiap cabang ilmu, selama bermanfaat bagi umat manusia, dianggap suci. Al-Qur'an meminta manusia untuk merenungkan dan meneliti keajaiban alam.

Apakah mereka tidak memperhatikan unta: Bagaimana mereka diciptakan? Dan langit: Bagaimana itu diangkat tinggi? Dan gunung-gunung: Bagaimana mereka diperbaiki? Dan bumi: Bagaimana itu menyebar? 88: 17 hingga 20.

Dunia Islam mempengaruhi kehidupan dan budaya Eropa abad pertengahan di berbagai bidang. Sarjana Eropa Gerard dari Cremona belajar bahasa Arab karena banyaknya buku dalam bahasa Arab di setiap mata pelajaran dan dia menerjemahkan 87 buku dari bahasa Arab ke bahasa Latin.

Ramadhan adalah waktu yang tepat untuk meninjau kembali ayat-ayat Al-Qur'an dan melakukan penelitian lebih lanjut tentang bagaimana meningkatkan ekonomi dunia setelah pandemi berlalu, serta masalah lain yang dihadapi dunia.

Penulis adalah sekretaris nasional, departemen wanita, Jama'at-e-Islami